Rabu, 15 Juli 2015

Belum bisa move on dari kota Jogja

sumber google

Yogyakarta Kota bukan tempat gue dilahirkan bukan juga Kota tempat gue dibesarkan, melainkan Kota di mana gue dapat belajar secara singkat dari sebuah kehidupan, terlebih saat gue jauh dari kedua orang tua dan orang – orang yang gue sayangi, sama halnya seperti sebutan kota tersebut Yogyakarta kota pelajar selepas gue menyelesaikan Sekolah Menengah Pertama di Jakarta gue bergegas untuk melanjutkan pendidikan SMK di sana Juli 2005 gue melakukan pendaftaran disalah satu sekolah ternama di Jogja yaitu SMK NEGERI 1 PEMBANGUNAN JETIS dengan menaruh harapan yang besar gue dapat di terima di sekolah tersebut,,, Test pendaftaran sudah gue ikuti namun bukan hasil yang baik gue terima melainkan buruk bagi gue,,, bukan tidak lolos saat itu untuk menjadi siswa SMK NEGERI 1 PEMBANGUNAN namun jurusan yang di tempatkan tidak sesuai dengan hati gue, saat lalu gue menginginkan untuk masuk di jurusan otomotif tapi pada kenyataannya gue di arahkan untuk masuk ke jurusan seni ukir / memahat,,, dengan sedikit rasa kecewa gue coba terima hal terburuk itu, secara perlahan gue pun mencoba beranjak pulang,,,

Oiya gue belum menceritakan yah gue tinggal dimana saat itu,,,hhe lupa, saking semangatnya nulis kali yah,,,hhahha,,,

Jln. Kusumanegara no 146 umbulharjo tepat bersebrangan dengan pendopo Kihajar Dewantara yang sekarang telah berubah menjadi Universitas Sarjanawiyata di bengkel RAUNG MOTOR disanalah gue tinggal bersama Pakde dan Bude gue,

Kita balik lagi ke cerita sebelumnya,,,hahaha

Sampai dimana tadi,?! Oia tidak diterimanya gue untuk masuk ke jurusan otomotif di SMK NEGRI 1 PEMBANGUNAN yah,???!!

Ya seakan tidak kehilangan semangat gue, gue coba mencari info tentang SMK terbaik di Jogja hingga akhirnya gue di sarankan masuk ke SMK PIRI 1 YOGYAKARTA, dan kebetulan bu’lek gue mengajar di sana IBU SITI namanya dia mengajar Bahasa Indonesia, keesokan harinya gue coba mendaftar di sekolah tersebut dan mengikuti test,,, hingga pada akhirnya STRAAAAAIIIGGGHHHTTT….!!!!!

Gue lolos dan gue dapat di terima untuk menjadi peserta didiknya dengan jurusan yang sudah gue impikan sebelumnya yaitu OUTOMOTIVE

sumber google

Hari demi hari gue lalui, dengan kesibukan di rumah ngebengkel gue coba tekuni pelajaran – pelajaran otomotive yang gue dapat dari sekolah, dan akhirnya bisa dibilang gue paling mahir tentang dunia otomotive di sekolah pada masa itu, sampai – sampai seorang guru enggan mengajari gue, karena sering gue benerin cara – cara yang salah yang di berikan beliau ke murid nya,,, bahasa jawanya keminter hha sebenernya sih bukan keminter tapi gak mungkinkan orang yang salah lu benerin,???!!!

2 Tahun gue tinggal di Kota Pendidikan nan ramah dan tentram itu,,, memang gue gak sampai menyelesaikan pendidikan di sekolah itu karena sesuatu hal yang mungkin gak bisa gue ceritain di blog gue ini, bisa 1 tahun mungkin kalo gue ceritain lu baru bisa kelar bacanya, namun banyak sekali teman, sahabat, saudara bahkan kekasih yang sempat gue miliki selama di Jogja cie,cie,,, laku juga gue di Jogja ya gaesss,,,ngahaha gimana gak laker (laris keras) disana men,,, gue tinggal dikeluarga yang cukup terpandang di wilayahnya kebayang gak keponakan juragan bengkel, kosan dan agen kelontong serta toko fotocopy yang dimiliki pakde gue, terlebih gue anak Jakarta men, yang dalam bayangan teman – teman gue disana gue orang yang cukup dari segi ekonomi,,, padahal mah,,, hahaha sama aja, bahkan di bawah kali yah kalo di banding oran tua temen – temen gue yang pada umumnya PNS dan petani – petani sukses, tapi memang di Jogja itu tali persaudaraan sangat kental di antara sesama, ke akraban serta kebersamaan yang gak pernah terlewatkan seakan gue gak hidup sebatang kara di sana meski jauh dari kedua orang tua dan saudara kandung gue…

Di kota itu gue punya banyak temen, dari mulai temen sekolah, lingkungan sampai temen yang gak gue sadari bahwa dia temen gue,,, bingung gak lu,,,??? Pasti bingung,,, sama kaya gue nulis ini juga bingung nyebutnya apa buat temen / orang yang gak gue kenal tapi mereka selalu sap ague kalo ketemu dimanapun,,, dan itu gak satu dua aja banyak banget,,, sampai ada seorang pedagang pecel lele yang lapak jualannya gak jauh dari gang rumah pade gue, dia selalu gak pernah terima bayaran dari gue ketika gue makan di tempat dia, gue manggilnya mas gondrong,,, kejadian awalnya gue makan lalu saat gue mau bayar dia bilang “wis rasah mbayar koyo karo sopo ae koe (udah gak usah bayar kaya sama siapa aja kamu)” lah gue bilang,,, emangnya kenal sama saya mas,??? “Kenal,,, wong kamu keponakanne pakde Djoko toh,???!!! (kenal,,, orang kamu keponakannya pakde Joko kan,???!!!)” lah iya gue bilang… yowis peen ae duite nggo tuku sing liane (yaudah pegang aja uangnya buat beli yang lainnya aja)” dari sanalah gue jatuh cinta,,, bukan jatuh cinta sama pedagang pecel lele tadi yah,,, tapi jatuh cinta akan keramahan masyarakat Jogja.

Gak hanya itu temen – temen sekolah gue pun sama seperti itu, seperti Beny, Fery Rianto,Eko Nugroho, Bogang, Febry Windra dan masih banyak lagi teman – teman yang masih tersisa kebaikannya di hati gue selama di sana. Ibu kantin sekolah pun belum luput dari ingatan gue akan kebaikan beliau namanya Bu Sugeng wah beliau baik banget, gue gak boleh bayar hutang makanannya kalau gue belum bisa ngunjukin wesel gue udah dikirim dari orang tua gue masih ada yah orang – orang seperti mereka, kalo di Jogja itu banyak, bahkan banyak banget, itu salah satunya kenapa gue belum bisa move on dari kota itu,,, selain orang – orangnya yang ramah, alamnya di sana juga ramah, meskipun gue punya pengalaman diguncang oleh gempa bumi yang sempat memporak – porandakan kota itu, tapi gue masih menganggap alam di Jogja itu ramah, gimana gak ramah udara yang sejuk selalu menyambut gue di pagi hari, suasana malam yang nyaman udara dan lingkungan yang masih asri dan bersih sangat berbeda dengan di Jakarta.

“Lalu apa pelajaran hidup yang lu dapat dari kota Jogja  seperti yang lu tulis di atas nu,,,???!!!” ya disana gue dapat belajar tentang kemandirian dan kedisiplinan yang sebelumnya belum pernah gue dapatkan, dengan tinggal bersama Pakde gue yang sangat menjujung tinggi nilai agama gue bisa melakukan apa yang sebelumnya gak bisa gue lakukan, dari mulai bangun pagi untuk shalat subuh, gue diajarkan unggah – ungguh, sopan - santun, tata krama sesama umat manusia hingga dapat menerima kenyataan kehidupan gue secara ikhlas,


Jogjakarta kenangan akan bersamamu membuat hatiku merintih rindu yang menggebu – gebu  I LOVE YOU JOGJA ~

4 komentar:

  1. Keren.. jogja tu istimewa. Jogja ngangenin dg segala isi dan kisahnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hhe
      Iyah mba gue rindu banget sama kota nan Istimewa itu :) bersyukur bagi mu bisa menetap di sana :)

      Hapus
  2. nah ini bis angeblog, tinggal dilanjutin danu

    BalasHapus
  3. nice post! :)

    Anyway, main-main juga yaaa ke website ku.

    http://www.diahsally.com/2016/10/5-hal-yang-wajib-dilakukan-agar-buku.html

    Salam kenal :)

    BalasHapus